[3][headline][slider-top-big][Head Line]
You are here: Home / , , , , , Membuat Kolam Renang di Belakang Rumah

Membuat Kolam Renang di Belakang Rumah

| 34 Comments
Kolam Pengembangan Bibit Ikan Patin, cikal bakal ide awalnya

Pada suatu sore di belakang rumah, Tidak satupun ada anak kecil yang tidak suka main air, demikian juga dengan Nisa dan Zaqy dari sejak umur 5 bulan selalu dibawa main ke kolam renang tiap minggu sama Ramanya, pada setiap ada kesempatan dan hari libur. Melihat cucunya hoby berenang muncul ide kreatif dari Eyang Kakungnya untuk membuatkan kolam renang sendiri di belakang rumah. Itung-itung ngobati para cucu yang kecewa karena kolam renang bulat tiupnya yang kedua kalinya dibeli harus bocor lagi.

Definisi kolam renang bagi anak-anak adalah bangunan seperti bak dengan ukuran besar dan berisi air, badan kita bisa masuk didalamnya, bergerak bebas untuk berlari dan tenggelam, lebih bagus jika ada air mancur dan bunyi-bunyian lagu anak-anak. Anak-anak memang tidak pernah memilih dengan bagus bentuknya, mahal harganya, bahkan masalah kebersihan sekalipun.



Karena pernah suatu kali main di kolam renang pada hari libur besar, dengan kondisi air kolam keruh karena saking banyaknya pengunjung, mereka tetap saja enjoy, tidak terusik dengan penuh sesak dan sampah yang mengambang dimana-mana, justru kita yang dewasa ini merasa jorok dan jijik. Tapi coba saja pas saat itu kira urungkan untuk berenang dan membawa mereka kembali pulang……wah bisa terjadi perang bintang, teriakan mereka berdua lebih kenceng dari meriam dan granat jika kita nyoba mencegah untuk tidak nyemplung ke kolam saat itu.

Bahan Murah dan Buatan Keluarga sendiri

Kolam renang permanen dirumah? saya rasa juga tidak terlalu penting untuk diadakan, adanya kolam renang di rumah bukan berarti meniadakan jadwal renang di luar rumah. Oke..berarti saya cuman butuh kolam yang sederhana, bisa dibongkar mudah dan tentu saja biaya murah.

Membangun sebuah kolam renang kecil ukuran 1.2 m x 2.5 m tidaklah susah, hanya dengan menggunakan bahan-bahan sederhana dan mudah didapat di toko bangunan disekitar rumah anda. Batako tanah untuk bagian dinding kolam yang direkat dengan campuran semen dan pasir, bambu dibelah dua bagian untuk bagian permukaan agar tidak tajam sehingga bisa menggores tubuh, dan terpal warna biru untuk menampung air, sangatlah tepat jika memilih warna biru bernuansa warna laut atau langit, karena tidak silau jika terkena sinar matahari, tidak terlalu gelap dan terlihat jernih.



Agar lebih menarik, selang pemasukan untuk mengisi air kolam dibuatkan dalam bentuk pancuran, ini juga dari bahan-bahan pipa paralon yang ada dan tinggal tempel dan pasang. Jika pengen lebih menarik dan dapat mengatur besar kecilnya keluaran air, dapat dibelikan pancuran siap jadi yang bisa dibeli di toko bangunan.



Karena di rumah ada alat untuk sit up yang tidak lagi digunakan, sama Eyang Kakungnya dimasukkan ke Kolam renang dan jadilah Papan Luncuran yang aman untuk anak-anak, karena menggunakan permukaan dari busa dan plastik sehingga tidak akan mencederai kulit anak-anak. Tahu sendiri bagaimana anak-anak main air, lari-lari, loncat, bahkan bisa terjun bebas. Tingkah yang demikian Ini yang bikin kolam bundar mereka sering bocor, mungkin memang tidak dirancang untuk anak yang bertingkah berlebih.

Biar Tetap Bersih dan Bebas Kuman

Setiap kali usai berenang, tentu saja air kolam tidak langsung dibuang, sayang dan memang masih terlihat bersih. Tapi jika kolam berada di kebun tentu akan cepat kotor apalagi jika kemasukan air dari genteng ketika hujan. Dalam beberapa hari berada di areal terbuka, dasar kolam biasanya muncul binatang-binatang kecil seperti cacing, dan beberapa kotoran akan bisa menyebabkan gatal-gatal jika hari berikutnya masih dipakai untuk berenang.



Awalnya, Eyang Putrinya memberikan obat anti kuman untuk bayi, tapi dengan luasan seperti itu akan terasa boros dan mahal. Solusinya terpaksa harus melakukan perawatan dan bersih kuman seperti halnya kolam renang umumnya. Tambahkan sedikit kaporit untuk membersihkan air sekaligus menghilangkan kuman dan binatang pengganggu lainnya. Kolam renang aman dan bersih serta anak-anak tetap bisa bermain sepuasnya.

Jadi Kolam Ikan Gurame dan Patin, juga Oke!

Dengan prinsip 3 M, mudah, murah dan mereka bisa tetep main air adalah tips dan info untuk kali ini. Kalo mereka sudah mulai bosan dan tidak mau lagi berenang, gantikan aja sebagai kolam ikan untuk kebutuhan konsumsi sendiri. Tapi sepertinya sampai sekarang ini mereka kok belum ada bosannya yah? hehhehe



uconkie: pengen bisa kayak mereka lagi, pencilakan!